You must have JavaScript enabled in order to use this theme. Please enable JavaScript and then reload this page in order to continue.
Loading...
Logo Desa Tambusai
Desa Tambusai

Kec. Rumbio Jaya, Kab. Kampar, Provinsi Riau

WEBSITE RESMI DESA TAMBUSAI KECAMATAN RUMBIO JAYA KABUPATEN KAMPAR PROVINSI RIAU, 28468

"MUI Bangkinang Sampaikan Penjelasan Zakat Fitrah, Mal, dan Qurban dalam Acara Desa"

Refandi Syahputra, S.Sos 25 Januari 2024 Dibaca 325 Kali

Tambusai, 25 Januari 2024 — Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cabang Bangkinang menyelenggarakan acara penjelasan zakat fitrah, zakat mal, dan qurban di Desa Tambusai Kecamatan Rumbio Jaya Kabupaten Kampar . Acara ini dihadiri oleh warga desa yang antusias untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang konsep zakat dalam Islam.

Pencerahan Keagamaan oleh MUI Bangkinang

Acara yang berlangsung di Masjid Raya Nurul Huda Desa Tambusai dihadiri oleh  warga desa, dari berbagai lapisan masyarakat. MUI Bangkinang, melalui para ustadz dan ahli agama, memberikan penjelasan yang komprehensif tentang zakat fitrah, zakat mal, dan qurban. Tujuan acara ini adalah untuk memberikan pemahaman yang lebih baik kepada masyarakat tentang urgensi dan hikmah di balik praktik-praktik berbagi dalam Islam.

Zakat Fitrah: Berkah untuk Kesucian Jiwa

Pada sesi pertama, MUI Bangkinang menjelaskan tentang zakat fitrah, yang wajib dikeluarkan oleh setiap Muslim pada bulan Ramadan. Pemberian zakat fitrah diharapkan dapat membersihkan diri dari sisa-sisa perbuatan yang tidak sengaja selama berpuasa dan menjadi sarana untuk membantu fakir miskin.

Zakat Mal: Membangun Kesejahteraan Bersama

Sesi kedua berkisar pada zakat mal, yaitu zakat yang dikeluarkan dari harta yang dimiliki oleh seorang Muslim. Para pemateri menekankan pentingnya berbagi kekayaan dengan sesama, dan bagaimana zakat mal dapat menjadi pilar dalam membangun kesejahteraan bersama di masyarakat.

Qurban: Pengorbanan untuk Kesejahteraan Umat

Sesi terakhir mengupas tentang qurban, pengorbanan hewan pada hari raya Idul Adha. Para ustadz menjelaskan filosofi di balik qurban, yang tidak hanya sekadar pengorbanan hewan tetapi juga simbol kepatuhan kepada Allah dan kepedulian terhadap sesama, terutama yang membutuhkan.

Respons Positif dari Masyarakat

Warga desa merespons acara ini dengan antusias, mengajukan berbagai pertanyaan dan berbagi pengalaman mereka tentang praktik zakat dalam kehidupan sehari-hari. MUI Bangkinang berharap bahwa dengan pemahaman yang lebih baik tentang zakat, masyarakat dapat melaksanakan kewajiban keagamaan mereka dengan penuh kesadaran.

Kesimpulan

Acara penjelasan zakat fitrah, mal, dan qurban oleh MUI Bangkinang di Desa Tambusai bukan hanya memberikan pengetahuan keagamaan tetapi juga membangun rasa kebersamaan dan kepedulian sosial di masyarakat. Sebagai jurnalis desa, kami berkomitmen untuk terus melaporkan peristiwa dan informasi yang relevan dengan kehidupan sehari-hari masyarakat, membantu meningkatkan pemahaman dan partisipasi dalam praktik keagamaan.

 
 
 
Beri Komentar
Komentar baru terbit setelah disetujui oleh admin
CAPTCHA Image